✔ 10 TREN TEKNOLOGI IT DITAHUN 2015

Lembaga riset teknologi informasi Gartner menyoroti atas 10 tren teknologi yang strategis bagi sebagian besar organisasi di tahun 2015. Analis dari Gartner mempresentasikan temuan mereka selama Gartner Symposium/ITxpo, yang berlangsung pada hari Kamis (6/11) kemarin.

Gartner mendefinisikan tren teknologi strategis sebagai salah satu yang memiliki dampak potensi yang signifikan terhadap organisasi dalam tiga tahun ke depan. Faktor-faktor yang menunjukkan dampak yang signifikan termasuk potensi tinggi untuk gangguan terhadap bisnis, pengguna akhir atau IT, kebutuhan investasi yang besar, atau risiko bila terlambat untuk mengadopsinya. Tren teknologi ini akan berdampak terhadap rencana, program dan inisiatif jangka panjang dari organisasi.


"Kami telah mengidentifikasi atas 10 tren teknologi bagi organisasi yang tidak boleh untuk diabaikan dalam proses perencanaan strategis mereka," kata David Cearley, wakil presiden & fellow Gartner. "Ini tidak berarti bahwa adopsi dan investasi dalam semua tren harus pada tingkat yang sama, tetapi perusahaan harus bisa mengambil keputusan yang berhubungan dengan semua tren tersebut selama dua tahun ke depan."

David Cearley mengatakan bahwa tren teknologi teratas untuk 2015 meliputi tiga tema: penggabungan dunia nyata dan virtual, munculnya perangkat pintar di mana-mana, dan dampak teknologi dari pergeseran bisnis digital.

10 tren teknologi strategis untuk tahun 2015 adalah:


Komputasi Dimana Saja

Dengan terus berkembangnya perangkat mobile, Gartner memprediksi peningkatan penekanan pada melayani kebutuhan pengguna mobile dalam konteks dan lingkungan yang beragam, sebagai kebalikan dari hanya berfokus pada perangkat saja.

"Perangkat mobile dan wearable sekarang telah menjadi bagian dari lingkungan komputasi yang diperluas yang mencakup hal-hal seperti elektronik konsumen dan layar terhubung di tempat kerja dan ruang publik," kata David Cearley. "Semakin meningkat, itu adalah lingkungan keseluruhan yang perlu beradaptasi dengan persyaratan dari pengguna mobile. Ini akan terus meningkatkan tantangan manajemen yang penting untuk organisasi IT saat mereka kehilangan kendali atas perangkat pengguna akhir. Hal ini juga akan membutuhkan peningkatan perhatian terhadap desain pengalaman pengguna."


Internet of Things

Kombinasi data stream dan layanan yang diciptakan oleh digitalisasi dari semua perangkat menciptakan empat model penggunaan dasar - Pengelolaan, Monetisasi, Operasional and Perluasan. Keempat model dasar tersebut dapat diterapkan pada salah satu dari empat model "Internet." Perusahaan harus tidak membatasi diri untuk berpikir bahwa hanya Internet of Things (IoT) (aset dan mesin) yang memiliki potensi untuk memanfaatkan empat model ini. Sebagai contoh, model pay-per-use dapat diterapkan untuk aset (seperti peralatan industri), layanan (seperti asuransi pay-as-you-drive), orang-orang (seperti penggerak), tempat (seperti tempat parkir) dan sistem (seperti layanan cloud). Usaha dari semua industri dapat memanfaatkan empat model ini.


3D Printing

Pengiriman printer 3D ke seluruh dunia diperkirakan akan tumbuh 98 persen pada tahun 2015, diikuti peningkatan dua kali lipat dari unit pengiriman pada tahun 2016. Printer 3D akan mencapai titik kritis selama tiga tahun ke depan setelah pasar untuk printer 3D berharga relatif murah terus tumbuh dengan cepat dan industri membutuhkannya untuk perluasan secara signifikan. Industri baru, aplikasi biomedis dan konsumen akan terus menunjukkan bahwa 3D printing adalah nyata, sarana yang layak dan efektif untuk mengurangi biaya melalui peningkatan desain, efisiensi prototyping dan manufaktur jangka pendek.


Analytics yang Canggih, Pervasif dan Tak Terlihat

Analytics akan menjadi pusat dari big data yang dihasilkan oleh peningkatan sistem embedded dan tempat dari data terstruktur dan tidak terstruktur di dalam dan di luar perusahaan akan dianalisis. "Setiap aplikasi sekarang perlu sebuah aplikasi analytics," kata David Cearley. "Organisasi perlu mengelola bagaimana cara terbaik untuk menyaring data dalam jumlah besar yang datang dari IoT, media sosial dan perangkat wearable, dan kemudian memberikan persis informasi yang tepat kepada orang yang tepat, pada waktu yang tepat. Analytics akan menjadi menjadi lebih mendalam, tapi tetap menjadi embedded yang tak terlihat di mana-mana. "Big data tetap menjadi aktivator penting bagi tren ini tetapi fokus perlu beralih ke berpikir tentang pertanyaan besar dan jawaban besar dulu baru kemudian Big Data - nilai tersebut dalam jawaban, bukan data.


Context-Rich Systems

Ubiquitous embedded intelligence dikombinasikan dengan analytics pervasive akan mendorong pengembangan sistem yang waspada terhadap lingkungannya dan mampu merespon dengan tepat. Context-aware security adalah sebuah aplikasi awal kemampuan baru ini, tetapi yang lain akan muncul. Dengan memahami konteks permintaan pengguna, aplikasi tidak hanya dapat menyesuaikan respon keamanan mereka tetapi juga mengatur bagaimana informasi disampaikan kepada pengguna, yang akan bisa menyederhanakan sebuah dunia komputasi yang semakin kompleks.


Mesin Pintar

Analisa mendalam yang diterapkan pada pemahaman tentang konteks memberikan prasyarat untuk dunia mesin pintar. Yayasan ini dikombinasikan dengan algoritma canggih yang memungkinkan sistem untuk memahami lingkungan mereka, belajar untuk diri mereka sendiri, dan bertindak secara otonom. Prototipe kendaraan otonom (smart car/connected car), robot canggih, asisten virtual pribadi dan penasihat pintar (smart advisors) sudah ada dan akan berkembang dengan cepat, mengantarkan era baru pembantu mesin. Era mesin pintar akan menjadi yang paling disruptif dalam sejarah IT.


Komputasi Awan/Klien (Cloud/Client Computing)

Konvergensi cloud dan komputasi mobile akan terus mendorong pertumbuhan aplikasi koordinasi terpusat yang dapat disampaikan ke perangkat lain. "Cloud adalah gaya baru scalable, komputasi swalayan (self-service), dan baik aplikasi internal dan aplikasi eksternal yang elastis yang akan dibangun di style baru ini," kata David Cearley. "Sementara biaya jaringan dan bandwidth dapat terus mendukung aplikasi yang menggunakan kecerdasan dan penyimpanan perangkat klien secara efektif, koordinasi dan manajemen akan berbasis di cloud."

Dalam waktu dekat, fokus untuk cloud/client akan berada di tingkatan sinkronisasi konten dan aplikasi di beberapa perangkat dan menangani portabilitas aplikasi di seluruh perangkat. Seiring waktu, aplikasi akan berkembang untuk mendukung penggunaan simultan dari beberapa perangkat. Fenomena second-screen saat ini berfokus pada koordinasi tontonan televisi dengan menggunakan perangkat mobile. Di masa depan, game dan aplikasi enterprise secara sama-sama akan menggunakan beberapa layar dan mengeksploitasi produk wearable dan perangkat lain untuk memberikan pengalaman yang disempurnakan.


Software Penentu Aplikasi dan Infrastruktur

Pemrograman yang tangkas dari segala hal dari aplikasi hingga infrastruktur dasar sangat penting untuk memungkinkan organisasi untuk memberikan fleksibilitas yang dibutuhkan untuk membuat karya bisnis digital. Jaringan, penyimpanan, data center dan keamanan yang ditentukan melalui software akan menjadi matang. Layanan cloud akan bisa dikonfigurasi lewat software melalui API, dan aplikasi juga akan memiliki API yang kaya kaya untuk mengakses fungsi dan konten dalam pemrograman. Untuk menghadapi tuntutan bisnis digital yang berubah dengan cepat dan menaikkan skala sistem - atau menurunkannya - dengan cepat, komputasi harus menjauh dari model statis ke model dinamis. Aturan, model dan code yang semua elemen yang diperlukan bisa dirakit dan dikonfigurasi secara dinamis melalui aplikasi yang sangat diperlukan.


Web-Scale IT

Web-Scale IT adalah pola komputasi kelas global yang memberikan kemampuan penyedia layanan cloud besar dalam pengaturan IT perusahaan. Lebih banyak organisasi akan mulai berpikir, bertindak dan membangun aplikasi dan infrastruktur seperti raksasa Web seperti Amazon, Google dan Facebook. Web-Scale IT tidak bisa langsung diwujudkan, tetapi akan berkembang dari waktu ke waktu setelah platform hardware komersial telah merangkul model baru dan dioptimalkan untuk penggunaan cloud dan pendekatan yang ditentukan oleh software telah mencapai mainstream. Langkah pertama menuju Web-Scale IT masa depan untuk banyak organisasi harus DevOps - membawa pengembangan dan operasional secara bersama-sama dalam cara yang terkoordinasi untuk mendorong percepatan, pembangunan inkremental berkelanjutan dari aplikasi dan layanan.


Keamanan Berbasis Resiko dan Pertahanan Diri

Semua jalan menuju kepemimpinan digital di masa depan akan melalui keamanan. Namun, dalam dunia bisnis digital, keamanan tidak menjadi hambatan yang menghentikan semua kemajuan. Organisasi akan semakin menyadari bahwa tidak mungkin untuk bisa menghadirkan lingkungan yang 100 persen aman. Setelah organisasi mengakui bahwa mereka dapat mulai menerapkan penilaian risiko dan alat mitigasi yang lebih canggih. Di sisi teknis, pengakuan bahwa perimeter pertahanan sudah tidak memadai dan aplikasi perlu mengambil peran lebih aktif dalam keamanan menimbulkan pendekatan multifaset baru. Aplikasi yang didesain secara security-aware, pengujian keamanan aplikasi dinamis dan statis, self-protection untuk aplikasi runtime dikombinasikan dengan active context-aware dan kontrol akses adaptif adalah semua yang diperlukan dalam dunia digital yang berbahaya saat ini. Hal ini akan menyebabkan model baru dalam pengembangan keamanan secara langsung ke aplikasi. Perimeter dan firewall tidak lagi cukup; setiap aplikasi harus self-aware dan self-protecting.

Post a Comment

Newer Post Older Post